‘NKRI mati harga di Tana Papua’


satu realita

Izak Morin
(PSBE FKIP Uncen Jayapura, Papua)
foto; aslipapuablog

1.      Pengantar
            ‘NKRI mati harga’ adala satu realita yang skarang ada di Tana Papua. Isi dari ‘Surat kepada Jokowi dan Para Pemimpin RI’ ole Benyamin Gurik (Kosapa, 21 Desember 2016) adala bukti-bukti yang bikin kuat realita ini. Kalo orang Papua dong bilang ‘NKRI mati harga’ brarti ‘NKRI trada harga sama skali’ ato ‘NKRI tra laku’ ato ‘NKRI epen ka’ ato ‘NKRI tra pangaru saja mo’ ato ‘NKRI ko sapa jadi’, dst, dst, dst. Realita ini ato kenyataan ini de tra turun langsung dari surga ato cuma kitong bilang sim sala bim trus de muncul. Tapi, de merupakan akumulasi dari smua kelakuan buruk negara setela ada deklarasi Presiden Soekarno pada tanggal 19 Desember 1961 di Jogyakarta yang kitong kenal deng nama Tri Komando Rakyat (Trikora). Jadi, secara implisit ato tersirat Trikora ini adala komando dari negara yang ajak rakyat Indonesia untuk lawan hukum dan anggap renda sesama manusia Papua yang su bikin ‘honai sendiri’. Sampe hari ini su 55 taun. Klakuan-klakuan buruk dari dulu blom perna bruba sehingga untuk kas hilang “NKRI mati harga” supa jadi “NKRI harga mati” adala tugas brat bagi pemrinta.  
            Slogan ‘NKRI harga mati’ adala ideologi Indonesia. Ini muncul sbagai satu reaksi terhadap realita di atas. Ini adala impian ato mimpi ato harapan yang masi ada di atas awan-awan. De pu sodara-sodara adala ‘Bhinneka Tunggal Ika harga mati,’ ‘Pancasila harga mati’ dan ‘UUD 1945 harga mati’. Dong smua ini su bunyi bagus-bagus. Orang bilang: Mantap o trada yang blok’ tapi blom ada satu sinergi yang manusiawi antara negara dan bangsa-bangsa yang ada hidup dalam NKRI termasuk bangsa Papua yang berwarga negara Indonesia. Jadi, dong smua ini sama deng lagu Hip Hop dari grup Wolvaladys di Manokwari yang de pu judul “Pacaran Yoi Yoi”. Pemerinta de kas span leher dan bataria ‘NKRI harga mati’ sampe leher kering-kering juga orang Papua dong hanya tenang-tenang saja dan bilang ‘yoi yoi karna terpaksa’. Syair dari lagu ini bilang begini: ‘sa cuma bilang yoi yoi karna sa kasian ko. Bukan sa sayang ko.’ Jadi, taun 2017 ini pemerinta harus bikin evaluasi diri ato introspeksi terhadap klakuan-klakuan yang bikin jarak antar negara/pemerinta deng orang Papua. Kalo klakuan-klakuan ini su stop maka orang Papua dong pasti bilang: Yoi yoi sa sayang NKRI ko sampe mati!!!  Ko saja sa pu cinta!!!  
          Realita-realita pada akhir taun 2016 su kas tunjuk jelas-jelas bahwa negara masi condong ke satu bangsa ato satu aliran ato satu ormas tertentu. Tra adil skali ya. Ada banyak conto tapi sa cuma kas conto ini saja: Kepala Kepolisan Resor Metro Bekasi Kota dan Kulonprogo kas keluar surat edaran untuk dukung Fatwa MUI No.56/2016 bahwa orang-orang Islam tra bole pake atribut Natal karna ‘haram’ hukumnya (Tempo, 19 Desember 2016). Kalo begitu orang Papua nan dong tanya begini: Fatwa MUI ini juga bisa berlaku di Tana Papua ka? Dalam Pilihan Editor Jubi, 24 Desember 2016 Victor Mambor kas tau bahwa fatwa ini ‘kandas’ di Tana Papua karna hubungan baik warga Kristen dan warga Muslim su ada sejak 5 Februari 1855 yang dapa sponsor dari Sultan Tidore dan dua penginjil Ottow dan Geissler yang ada di Mansinam. Memang, Victor betul skali karna kenyataan di Tana Papua kas tunjuk bahwa hampir smua pedagang yang jual atribut Natal termasuk petasan adala umat Muslim dari Buton, Bugis, Makasar dan Jawa. Gereja-gereja di Tana Papua tra perna dan tra akan bikin fatwa untuk larang dorang karna dong pu mata pencaharian sehari-hari adala jualan. Dong pu anana hidup dari hasil jualan itu. Fatwa MUI bilang pake atribut Natal itu haram. Kalo begitu pedagang Muslim di Tana Papua makan hasil jualan atribut Natal itu ‘Haram ka Trada?’ Nan MUI harus bikin fatwa baru lagi untuk tahun 2017 supa kas jelas ini untuk kitong di Tana Papua. Kitong smua di Tana Papua percaya bahwa kitong pu tana ini Paitua Besar di atas yang kase jadi smua orang keriting ka lurus ka hitam ka puti ka Kristen ka Islam ka Budah ka Hindu ka kitong smua harus hidup damai.
            Orang Papua pu keyakinan tentang ‘haram’ adala smua rencana tra bae seperti Trikora, kata-kata penghinaan, pelarangan, janji-janji kosong dan lain-lain yang keluar langsung dari hati. Itu yang kitong bilang ‘haram’ karna kata-kata ato fatwa-fatwa itu tra bawa kesejukan. Justru bikin perpecahan di antara kitong sendiri. Jadi, bukan barang yang kitong pake di kepala ato yang tempel-tempel di kitong pu badan yang bikin haram tapi yang kluar dari hati. MUI cabang Papua pasti tra setuju skali deng Fatwa MUI pusat di Jakarta karna di Tana Papua dalam satu keluarga ada anana yang Muslim dan ada juga yang Kristen. Dong smua kluar dari rahim yang sama dan dari bapa yang sama. Anana non-Kristen yang lahir dan dong pu tali pusat su ada tatanam di Tana Papua pasti tra setuju skali deng Fatwa MUI pusat di Jakarta. Moto Papua yang bilang Sa itu Ko, Ko itu Sa de akan tetap hidup tanpa agama satu pun yang mo kas pisa ato kas tampias.  Jadi, Jakarta kam stop bikin ane-ane suda. Jang ganggu-ganggu kitong di Tana Papua.
            Kalo kehidupan negara dan bangsa-bangsa yang ada dalam NKRI ini tra bangun sinergi yang pu nuansa saling hargai, saling hormati, saling percayai dan saling memiliki maka bibit-bibit ‘NKRI mati harga’ akan trus subur di Tana Papua dan tampa-tampa lain di Indonesia.

2.      ‘NKRI mati harga’ di Tana Papua: Knapa jadi?
            Tanggal 19 Desember tiap taun orang Papua dong rayakan hari ini sbagai awal dari rencana dan kejahatan negara terhadap orang-orang Papua. Ato dong kenal deng nama ‘Hari Aneksasi Papua’. Pemerinta dong pasti alergi deng kata ‘aneksasi’ ato ‘pencaplokan’ karna de pu konotasi negatif. Tapi, dong perlu tau bahwa komando pertama dari Trikora adala ‘Bubarkan negara Papua…’. Ini bukan ‘hoax’ tapi kluar langsung dari presiden pu mulut kalo kitong dengar pidato asli yang dong simpan di LIPI Jakarta. Tapi, dalam buku Sejara Indonesia tatulis ‘Bubarkan negara boneka Papua ….’ Ini baru ‘hoax’ karna orang sejara tamba kata ‘boneka’. Komando ini pu makna sama deng ‘kas bubar/bongkar deng paksa’ dan tra perlu bicara bae-bae deng orang yang pu ‘honai’. Yos Sudarso yang ada badiri siang malam dan kena hujan dan panas matahari di Taman Imbi de orang pertama yang bawa kapal ALRI untuk kas bubar negara Papua. Ole karna itu, orang Papua lebi suka pake istila ‘aneksasi’ dari pada ‘integrasi’. Integrasi brarti trada dara yang kluar dan trada orang Papua yang mati banyak-banyak, janda banyak-banyak, ana piatu banyak-banyak dan pengungsi banyak-banyak di PNG. Integrasi hanya terjadi kalo ada sikap baku hargai, baku dengar, baku ator dan baku sayang. Pemerinta bataria ‘NKRI harga mati’ karna alasan integrasi. Orang Papua buka mulut lebar-lebar dan bataria ‘NKRI mati harga’ karna alasan aneksasi. Dua kubu ini tra mungkin dan tra akan ketemu. Kalo begitu, kapan dong bisa ketemu? Lagu Ebiet G Ade bilang: Tanyalah pada rumput yang bergoyang. Mungkin ada jawabnya.
            Skarang ini anana KNPB deng komandan Victor Yeimo adala motor penggerak ato ujung tombak karna dorang ini anana muda yang pu smangat tinggi skali. Jubi (19 Des 2016) kas tau bahwa di empat wilaya Tana Papua ada 405 orang Papua dapa tangkap dan ada beberapa yang dapa skot dari polisi sampe bangka-bangka. Polisi dong bilang Hosea Yeimo dan Ismael Alua dong dua jadi tersangka makar ato ‘penistaan negara’. Hampir satu tahun Polisi Timika dong tahan Steven Itlay. Tapi, akhirnya dong kas keluar karna trada bukti ‘penistaan negara’. Pengadilan Yogya dong adili Obby Kogoya tapi sampe hari ini polisi Yogya tra pu bukti bahwa Kogoya aniaya dorang (Jubi, 14 Des 2016). Padahal dalam foto dan video kitong lia jelas bahwa polisi dong yang aniaya Kogoya. Jubi (23 Jan 2017) kas tau bahwa mahasiswa Papua duduk diam di depan Pengadilan Negeri Menado tunggu proses pra-peradilan karena empat mahasiswa kena kasus makar. Mahasiswa kecewa karna Polresta Manado yang lapor tapi dong tra hadir sesuai deng jadwal pengadilan. Biasanya, kalo bukti tra lengkap maka kejaksaan kas kembali ke polisi. Tapi, kenyataannya kejaksaan kasi ke pengadilan. Jadi, kalo kelakuan aparat negara bersenjata dan kelakuan aparat peradilan sperti ini trus-trus ada dimana-mana maka pemerinta jang heran kalo NKRI de pu harga tra laku di Tana Papua.
              Selama tahun 2016 Polisi slalu pu alasan untuk kas bubar KNPB karna dong bilang KNPB tra dapa ijin pendirian ormas dari Badan Kesatuan Bangsa (Kesbang) Papua. Memang betul karna KNPB trada ijin. Tapi, perlakuan ini tra adil skali karna kalo kitong lia peristiwa yang terjadi di Bandung, yaitu pembubaran natal. Panitia Natal dong bilang su dapa ijin dari polisi untuk pake gedung (BBC Indonesia, 8 Des 2016). Sedangkan, kelompok Pembela Ahlus Sunah (PAS) yang datang kas bubar acara Natal adala kelompok yang sama skali tra pu ijin demo dan ijin pendirian ormas dari Badan Kesbang Bandung. Tapi, polisi fasilitasi dan kas biar dorang untuk maso ke dalam gedung dan kas bubar acara natal. Ini adil ka trada? Di Jawa polisi dong kawal ormas yang tra pu ijin sedangkan di Tana Papua polisi dong hantam sampe bangka-bangka dan mulut dara-dara. Cara-cara begini yang bikin NKRI de pu harga turun sampe limit.
            ‘Kapolresta Jayapura Bohong’ (Jubi, 21 Desember 2016) adala kesaksian dari anana Pengurus Rusunawa Uncen. Polisi dan TNI bilang dong su dapa surat ijin dari Uncen untuk sweeping asrama. Padahal tipu ni. Jadi, stop abuti suda! Cara-cara begini yang bikin ‘NKRI epen ka?’.
            Pagi-pagi tanggal 11 November 2001 Pangdam Cenderawasih dan Komandan Kopasus Hartomo (sekarang Kepala BAIS) kas tau lewat RRI Nusantara V Jayapura bahwa terjadi perpecahan dalam tubu OPM jadi kemungkinan sala satu faksi dari OPM yang bunu They Eluay. Padahal tipu ni. Adat orang Papua ajar kitong bahwa kalo swanggi datang dan de menangis sampe tabulabale di pinggir orang mati itu brarti smua orang tau bahwa de yang bunu. Jadi, waktu panglima dan komanda kopasus dong dua kas pengumuman maka smua orang Papua tau bahwa dong dua yang bunu. Pembunuhan orang-orang penting Papua seperti Arnord Ap (1984), Theys Eluay (2001), Mako Tabuni (2012) adala TNI dan Polisi dong pu kerja. Kejahatan itu kitong tra bisa sembunyi karna nanti de kluar sendiri. Kitong ini manusia bukan binantang. Tuhan yang bikin kitong jadi nanti Tuhan kas tunjuk kebenaran. Cara-cara begini yang bikin ‘NKRI mati harga’.
            VivaNews 14 Juni 2012 kas tau begini “Dalam proses penangkapan [Mako Tabuni] itu terjadi perlawanan sehingga aparat melumpuhkan tersangka dengan timah panas. Mako Tabuni mencoba mencabut senjata yang dibawanya. "Satu revolver dengan 18 peluru ya, dan akhirnya harus dilumpuhkan dan dibawa aparat," kata Djoko Suyanto (Menkopolhukam). Padahal tipu ni. Kalo waktu itu malam mungkin kitong tra tau. Tapi ini matahari pica ni. Smua orang yang ada di TKP tra perna lia Mako mo cabut pistol untuk tembak polisi dorang. Tipu-tipu begini suda yang bikin ‘NKRI mati harga trus’.
          Bulan Desember 2014 waktu Presiden Jokowi datang ikut natal di Jayapura dan de janji kas slesai kasus Pania berdara sampe tuntas. Tas-tas!! Padahal tipu ni. Ini su dua tahun. Janji tinggal janji. Bukan itu saja. Jokowi de bikin ganas orang Papua karna de angkat Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu yang perna bilang bahwa ‘pembunu Theys Eluay adala pahlawan’ (Tempo, 23 April 2003). Jokowi juga angkat Kepala Bais Mayjen TNI Hartomo (mantan komandan Kapasus di Hamadi) yang su dapa hukum dan dapa pecat karna bunu Theys Eluay (Tempo, 21 September 2016). Orang Papua memang tra pu harga diri sama skali dalam NKRI. Hanya di Indonesia TNI dan Polisi naik pangkat dobol-dobol kalo bunu satu orang Papua dengan alasan OPM/Separatis. Orang Papua dong bilang Mas Jokowi ko ‘main trus’ nan baru ko rasa. Jadi, dari satu sisi Presiden de datang ke Papua banyak kali tapi dari sisi lain Presiden de bikin ganas orang Papua. Cara-cara begini yang bikin ‘NKRI tra pangaru apapa di Tana Papua’.
            Awal tahun 2016 mantan Menkopolhukam Luhut Pandjaitan de bilang bahwa kasus-kasus HAM di Tana Papua de mo kas selesai akhir taun. Waktu sa baca pernyataan ini di surat kabar Jakarta Post (online) sa ada kas komentar dalam surat kabar itu begini: kasus Munir yang ada di depan mata saja ko tra kas selesai mo. Apalagi kasus-kasus HAM yang jau di Tana Papua. Ternyata sa pu prediksi pesimis betul juga. Kitong su kas tinggal taun 2016 dan su injak kaki di taun 2017. Dalam Jubi (2 Feb 2017) paitua ketua DPRP bilang begini "Hingga kini belum ada titik terang. Jangan bicara penyelesaian pelanggaran HAM. Omong kosong. Mana buktinya akan diselesaikan pada 2016. Ini sudah 2017," kata Yunus Wonda. Janji tinggal janji. Jakarta kam stop janji-jani suda!! Jang abuti trus!! Model-model begini yang bikin ‘NKRI mati harga.’
            Awal tahun 2017 Jubi (18 Jan 2017) kas tau bahwa Edison Matuan mati di aparat bersenjata dong pu tangan. Polisi dong harus lindungi Edison tapi ini dong bale hantam de lagi. Memang betul bahwa di Tana Papua ini prinsip hukum yang bilang ‘praduga tak bersalah’ tra laku. Polisi/TNI yang dulu-dulu tugas di Tana Papua mati nae pangkat dobol-dobol jadi dong bikin pengadilan di hutan, di lemba, di rawa-rawa, di pante-pante dan dalam sel tahanan. Nanti kalo orang su mati baru bilang de OPM. Kalo de OPM bawa de ke pengadilan. Jang bikin pengadilan sendiri. Model-model begin yang bikin ‘NKRI tra nae harga’
            Smua peristiwa, kelakuan, penangkapan, pemukulan, pembunuhan, janji-janji, tipu-tipu dan sweeping adala pupuk-pupuk mujarab yang bikin subur ‘NKRI mati harga’ di Tana Papua sampe akhir taun 2016 dan su mulai lagi di awal 2017. Ini juga yang bikin sampe smua bangsa di sluru dunia prihatin deng apa yang terjadi di Tana Papua karna kitong su ada di era digital. Trada yang tatatup lagi. Makanya, banyak orang yang su tanda tangan petisi online di Avaaz.com untuk kirim ke PBB pada bulan Agustus 2017. Nanti nama-nama yang ada dalam petisi ini pace Joel deng de pu teman-teman dong bernang lewat danau besar di Swiss, Jenewa dan dong kase ke paitua Antonio Gueterres, Sekjen PBB supa de suru orang datang cek-cek kondisi HAM di TP. Hari ini (Jan 2, 2017) orang yang tandatangan su 13,110. De pu link ada di bawah ini. Kalo pemrita dong tra blok situs ini maka sodara bisa lia jumla terakhir hari ini.
https://secure.avaaz.org/en/petition/SecretaryGeneral_of_the_United_Nations_Antonio_Guterres_End_the_Genocide_in_West_Papua/?pv=30  

3.      Penutup.

            ‘NKRI mati harga’ adala kenyataan yang tra bisa kitong tolak-tolak lagi. Jadi, jang pemrinta pura-pura bilang bahwa realita ini trada.  Sedangkan, ‘NKRI harga mati’ adala mimpi di siang bolong. Mimpi inda ini bisa dan akan jadi kenyataan kalo aparat negara sipil dan aparat negara bersenjata harus ganti paradigm pikir dan tindak dalam bangun manusia dan Tana Papua. Negara-negara yang hebat di dunia ini slalu rancang pembangunan IPTEK dan keamanan negara berdasarkan hasil riset perguruan tinggi dan/ato lembaga penelitian nasional. Muridan S Widjojo (almarhum), Adriana Elizabeth dan peneliti-peneliti dari LIPI suda bikin satu penelitian yang komprehensif di Tana Papua dan bikin rencana yang de pu nama ‘Roadmap Papua’. Tapi, pemerinta SBY tolak hasil dan rencana ini. Cerita dalam Jakarta Post (31 Juli 2010) de bilang begini: Recently Coordinating Political, Legal and Security Affairs Minister Djoko Suyanto, along with several other ministers and state officials, slammed him and his colleagues from the Indonesian Institute of Sciences (LIPI), rejecting the results of their research. He received a similar response when presenting the research results to other relevant ministries and the Presidential Palace inner circle. Ini bikin malu skali karna para perancang dan pengambil keputusan di lingkaran dalam pemerintahan SBY tolak manta-manta hasil dan rencana itu padahal SBY yang kasi anggaran untuk bikin peneltian. Ini lembaga penelitian tertinggi di NKRI tapi de pu hasil dan rekomendasi orang Jakarta anggap itu bakof-bakof (sampah / rubbish) saja. Jadi, dong tolak. Sa heran sampe tra jadi oo. LIPI yang ada depan mata saja dong tra pusing apalagi kitong pu Uncen yang jau dari dong pu mata ni.
            Dulu-dulu sampe skarang ini aparat negara sipil dan aparat negara bersenjata hanya bangun Tana Papua deng bayang-bayang takut Papua talapas dari NKRI. Takut sampee tra jadi. Itu bayang-bayang saja mo. Jadi, smua rancangan pembangunan di Tana Papua adala hasil pikiran bebrapa orang dalam ruangan AC ato di hotel berbintang. Bukan berdasarkan sebua hasil riset makanya ada banyak program yang gagal dimana-mana. Pemrinta harus banyak blajar dari negara lain yang slalu pake hasil penelitian perguruan tinggi dan lembaga penelitian sbagai landasan bikin program. Sikap tra pusing ini yang bikin subur ‘NKRI mati harga’ karna program-program tra pas deng orang Papua. Orang Papua makan sagu deng petatas tapi pemrinta pi tebang sagu dan de tanam padi, pemrinta pi cabut petatas (ipere) dan de tanam ‘raskin’ (beras miskin) di kantor Distrik, tebang Matoa tanam kelapa sawit. Hasil riset dari mana ni? Sambarang saja! Otaak!!!
            Pemerinta Pusat dan Provinsi tra bikin kerja sama yang baik deng perguruan tinggi di Tana Papua supa bikin peneltian-penelitian sebagai hasil kajian akademis untuk rancang pembangunan yang tepat dan berpihak kepada masyarakat. Kalo ada dana besar dari pusat maka dong biasanya kasi ke perguruan tinggi di Jawa untuk datang bikin penelitian di Tana Papua. Ini tra adil. Kitong di Uncen cuma nonton-nonton saja. Ini yang bikin bibit-bibit ‘NKRI mati harga’ de tetap subur. Walaupun Uncen pu lembaga penelitian tapi trada SKPD dari kabupaten dan provinsi mo kerja sama untuk bikin penelitian sebagai fondasi untuk rancang satu program yang memihak kepada masyarakat. Memang ada Musrembang tapi orang-orang yang hadir dalam musrembang harus pake hasil-hasil penelitian supa program-program pas.
            Polri dan TNI juga tra perna ajak Uncen untuk bikin penelitian tentang situasi politik dan keamanan di Tana Papua karna dong slalu percaya sama dong pu intelejen-intelejen. Sampe hari ini blom perna ada riset untuk cari tau ‘MERDEKA harga mati’ ato ‘NKRI harga mati’. Kalo kitong beli bendera banyak-banyak dan kibarkan di smua kios dan bangunan dan sepanjang jalan di Skow dan Batas bukan brarti NKRI harga mati. Harus ada penelitian untuk cari tau hati dan pikiran orang Papua. Jang terlalu percaya hasil analisa intelejen. Orang Papua biasanya panggil intelejen dorang itu swanggi. Jadi, memang kalo swanggi yang bikin analisa itu blom tentu benar.  Pendekatan swanggi sperti ini akan trus kasi subur ‘NKRI mati harga’.
            Awal Januari 2017 Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo kas putus hubungan kerja sama deng militer Australia. Sala satu alasan dari beberapa alasan adala dalam proses belajar mengajar Bahasa Inggris di markas militer di Perth (Australia Barat) guru/instruktur kas tugas kepada siswa (kopasus) untuk bikin satu tulisan dengan judul ‘Papua adalah bagian dari Melanesia sehingga Papua harus diberikan kemerdekaan’. Kalimat ini bikin Indonesia kebakaran jenggot dan kumis. Ini adala kalimat saja. Kalo Australia dong hapus kalimat ini de tra pu pangaru apapa. Yang harus pemerinta dan TNI jaga dan bikin adala ‘hargai orang Papua sbagai manusia ciptaan Tuhan’, ‘jang pake bantuan Brimob ato TNI untuk rampas tana-tana rakyat dan kasi untuk bikin ke kebun-kebun sawit’, ‘jang janji-janji tapi kas slesai kasus-kasus HAM di Tana Papua’, ‘peristiwa berdara Pania harus kas slesai dan jang sembunyi di blakang alasan otopsi’ dan ‘jang tolak Gubernur Papua pu draft Otsus Plus’. Panglima TNI hanya pu kebranian untuk paksa Australia minta maaf tapi de pu nyali pecek untuk suru tim investigasi TNI kas tau hasil investigasi Pania berdara. Perlakuan yang tra adil sperti ini yang bikin orang Papua tra percaya sama TNI, Polisi dan pemerinta. Semoga taun 2017 ini kitong tra dengar dan lia lagi orang-orang Papua mati karna dapa tembak, dapa injak, dapa bui, mulut dara-dara, muka bangka-bangka. Kalo brita-brita ini yang nanti muncul trus maka ‘NKRI mati harga’ de akan trus subur’.
            Dalam buku ‘Nasionalisme Ganda Orang Papua’ oleh Dr. Bernada Meteray (FKIP Uncen) ada tertulis bahwa ‘Nasionalisme Papua su mulai semai dan tumbu melalui pendidikan di Miei, Wondama sejak tahun 1925 seblom Indonesia datang secara politik tahun 1969. Dan, bibit nasionalime Papua ini de tamba subur pada waktu Presiden Soeharto bikin kebun DOM (daera operasi militer) di Tana Papua. Tapi, Presiden Gus Dur su pangkas pohon-pohon nasionalisme Papua supa jang tinggi-tinggi. Su bagus. Tra tau muncul dari mana, Presiden Megawati, SBY, dan Jokowi dong kasi tamba pupuk lagi jadi jang heran kalo ‘NKRI mati harga’
          Ada penelitian yang dong bikin di Amerika dan dong kas maso dalam situs ‘Mamiverse’ (15 of the biggesrt liars in history) tentang sapa-sapa yang paling banyak tipu-tipu dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Hasil penelitian ini kas tunjuk bahwa pejabat negara, pengusaha dan politisi adala orang-orang yang suka tipu-tipu. Beberapa bukti yang sa su kas tau di atas mo kas tunjuk bahwa di NKRI ini juga ada pejabat-pejabat negara sperti polisi, tentara, mentri dan presiden dong smua bikin brita-brita tra betul dan janji-janji kosong. Kitong memang tra perlu heran karna waktu Tana Papua jadi bagian dari NKRI su mulai deng abunawas tinggi (abuti) lewat PEPERA. De pu logika begini: kalo fondasi su mulai deng abuti maka smua yang akan tabangun di atas fondasi adala abuti juga. Jadi, ‘NKRI mati harga’ de terus subur dan pu buah fol sampe jatu-jatu di tana karna pejabat negara sipil, aparat negara bersenjata dan politisi dong suka tipu-tipu ato abuti.
          Kitong (Kristen dan non-Kristen) di Tana Papua harus undang pemimpin-pemimpin agama di daera lain datang ke Tana Papua untuk keliling Tana Papua dan pelajari kegiatan anana Kristen dan non-Kristen pada perayaan Natal 25-26 Desember dan perayaan Idul Fitri setiap taun. Pemandangan yang inda adala anana berkunjung dari ruma ke ruma deng kantong plastik untuk isi kue-kue, gula-gula dan minuman kaleng sambil ucapkan Selamat Natal dan Selamat Idul Fitri. Ini hampir sama deng kegiatan ‘halloween’ ala Tana Papua. Ole karena itu, Fatwa MUI tra bole ganggu toleransi yang su terbangun sejak anana ini. Tra bole ada ‘penistaan toleransi’. Demikian juga, keluarga-keluarga yang saling kunjungi dalam dua peristiwa agama ini. Inda skali cara hidup sperti ini. Jadi, MUI jang bikin ‘penodaan toleransi’ di kitong pu tana ini. Gereja dan MUI harus sama-sama bangun manusia yang ada di Tana Papua.
            Sa harap MUI Papua tra bole bikin fatwa untuk larang anana Muslim untuk kunjungi keluarga-keluarga Kristen dalam Natal tahun 2017 dan larang anana Kristen untuk kunjungi keluarga-keluarga Muslim dalam Idul Fitri tahun 2017 di Tana Papua. Kristen dan Islam adala dua ideologi yang beda. Hitam dan Puti adala dua warna yang beda. Tapi, kitong smua adala manusia yang segambar deng Allah. Warga Kristen dan non-Kristen su lama bertetangga, bergaul, bekerja, dan lain-lain. Ole karena itu smua teman-teman Kristen dan non-Kristen tra bole pusing deng Fatwa MUI yang mo bikin kitong ancor di Tana Papua. Jang pake pace Donald Trump pu slak-slak yang bikin kacau dunia ni.
            Paitua Gus Dur (Presiden RI ke-4) de bilang begini “Tidak penting apa Agama atau Suku Anda. Jika Anda lakukan hal-hal yang baik bagi semua orang, Anda tidak akan ditanya apa Agamamu. Indonesia bukan negara agama tetapi negara beragama. Ada enam agama yang diakui di Indonesia, jadi hargailah 5 agama yang lainnya.” Kalo ko agama Kristen, hargailah yang lain. Kalo ko agama Islam, hargailah yang lain. Kalo ko agama Hindu, hargailah yang lain, dst. Dalam acara HUT ke-44 PDIP mace Megawati kas tau dalam pidato bahwa peristiwa-peristiwa akhir tahun 2016 ada unsur SARA. Mace kas ingat bahwa nilai-nilai budaya Indonesia su luntur maka de angkat kembali Presiden Sukarno pu kata-kata tentang agama sperti: ‘Kalo ko Hindu jangan jadi orang India, kalo ko Islam jangan jadi orang Arab dan kalo ko Kristen jangan jadi orang Yahudi’ tapi jadila orang Indonesia. Barak Obama dalam pidato perpisahan tanggal 11 Jan 2017 de bilang begini: ‘Democracy does not require uniformity but democracy does require a basic sense of solidarity’ (Demokrasi tra pusing deng kesamaan ato ke-IKA-an tapi demokrasi de perlu ada pemahaman dasar tentang kesetiakawanan ato ke-BHINNEKA-an). Jadi, kebhinnekaan itu penting. Tra mungkin kitong sama dari ujung pukul ujung. Setela pengadilan penistaan agama tanggal 31 Januari 2017 Ahok dapa maki habis-habisan di surat kabar (online dan tulis), di televisi dan radio karna de bicara pake adat Belitong. Orang-orang Jawa protes sana-sini dong bilang Ahok harus pake adat Jawa bicara deng Ketua MUI Ma’ruf Amin. Akhirnya kasian, Ahok ko minta maaf (Tempo, 1 Februari 2017). Inikah namanya Kebhinnekaan? 
            Marila kitong jaga Tana Papua Tana Damai. Surga kecil yang Tuhan kas turun ke bumi. Rambut keriting ka, rambut lurus ka, kulit hitam ka, kulit puti ka, bicara kasar ka, bicara lembut ka, KITONG smua PAPUA.
Jow suba!!!
Wa wa wa!!!

Tulisan ini sa bikin sbagai renungan untuk rayakan Injil maso di Tana Papua 5 Februari 1855-5 Februari 2017. Injil pu umur su 152 taun. Su jadi tete-tete ato nene-nene. Gereja su kas lahir pemimpin-pemimpin Papua tapi banyak yang mati di tangan pemrinta tanpa alasan yang jelas. Hari ini gereja pu tugas adala trus bicara supa orang Papua yang sisa jang dapa bunu lagi di taun ini. Gereja harus bantu pemrita supa pemrinta pu nama tra bole tatacoreng di mata dunia. Papua su tabuka ke dunia di era digital ini jadi kitong tra bisa baku tipu lagi. Gereja sbagai orang tua untuk anana Papua ko harus bicara keras sama pemrinta kalo de bikin sala. Itu gereja pu tugas untuk kas tau jalan yang benar.

Dirgahayu!!! Hari Ulang Tahun Injil Masuk di Tana Papua ke-152!!! Jesus bless TP.

Baca juga ‘AMBER-KOMIN’      
Print Friendly and PDF
Share on Google Plus

Tentang : Sastra Papua

Komunitas Sastra Papua, komunitas bagi mereka yang tertarik dengan sastra, adat dan budaya Papua. Semua catatan dalam Ko'Sapa diolah oleh redaksi Ko'Sapa untuk menjadi tulisan dalam situs ini. Silahkan kirim tulisan, atau informasi yang dingin di peroleh ke sastrapapua@gmail.com, trimakasih.
Posting Komentar