Susi, Perem Tanah (Bagian II) - KO'SAPA

Jangan Lupa!

Ketika anda memakai cenderawasih, ingatlah bahwa yang anda pakai itu adalah bangkai dari Cenderawasih yang tersisa dan hampir punah. Semoga kita yang bangga dengan Cenderwasih, bukan orang buta huruf.

Susi, Perem Tanah (Bagian II)

Perem Tanah
Oleh: Marcell Rio Monireng

Pas besoknya, sa bilang nanti sa ke Abe. Tapi untuk ketemu dia. Sa mo ketemu dia. Jadi malam minggu kali ini di Abe lagi. Tapi sa pikir-pikir juga, malming di Abe tapi bagusnya di mana e. Apalagi de bukan apa-apanya sa juga. Tong cuman baru esemesan. Tra saling kenal sama.

Jadi pas hari Sabtu tuh, sa memang su siap-siap untuk ke Abe. Sa kasi mandi sa pu kawan yang selalu jalan ke manamana deng sa, bikin de mantap. Trus, ke pertamina yang di Hawai, sa kasi full tangki lagi. Sa cepat-cepat lari dulu ke sa pu sekolah dulu, STM Hawai. Sa ketemu sa pu kawan andalan satu. Pokoknya sa paling skali untuk hari ini. Sio... kitong dua duduk cerita baku tipu dekat skola tu, ale tra rasa begini su jam 3 sore. Sa pamit untuk pulang ke rumah. Sa pu rumah tuh dekat deng makan Theys. Pas di belakang SMA Bonaventura situ.

Sa pulang, trus sa esemes orang yang bikin sa pu hati geli-geli tuh. Hehehe.... tong janjian untuk ketemu jam enam di dekat de pu tempat tinggal. De tinggal di dekat lapangan  Trikora situ. Di lapangan yang dulu pace Filep Karma kibarkan bendera Bintang Fajar deng anaana mahasiswa dong tuh.

Sa targetkan sa harus sampai jam 6 kurang 15 menit atau 201 menint begitu. Sa jalan dari jauh-jauh. Karna sa tau ini hari Sabtu, pasti di dekat Telaga Ria akan macet. Dan kalo de macet, bisa kasi habis 15-25 menit di situ. Malas tau, sa balap saja. Pas sa ada lewat di depan Resto Yougwa situ begini, macam sa lihat de ada lewat pake motor. Tapi tra sendiri. Jadi, sa bilang, jang sampe ini sa pu imajinasi pu kerja, lama-lama sa pu otak ini full deng de pu muka. Jadi orang lain juga anggap de saja.


“Perem Tanah tuh Kalo satu kalo de su bikin ko jatuh hati, de akan bikin ko hati terus berdebar. Biar ko liat orang lain juga, ko akan bilang itu dia. Dia saja.  Tapi setelah ko sadar baru, ko akan bilang kalo itu bukan dia. Itu hanya ko pu khayalan saja. Ratu hati mo....!”


Tapi sa rasa kali ini bukan kahayalan sa saja. Sa kerjar dari belakang. Betul, ada enggo satu juga. Tau-tau bukan de yang sa maksud. De bonding de pu rambut. Jadi dar jauh sa su tau kalo itu bukan de. Tapi pele, dong laju juga tra main-main. Dari Resto Yougwa yang sa kejar tuh, sa baku dapa deng dong dua dekat kuburan. Ale, sa napas satusatu. Sampe sa pu air mata keluar-keluar. Bikin macam tong ada lomba balapan ka. Su begitu salah orang lagi. Siooo.....


“Perem tanah seh. Dunia ini rasa sempit skali'


Su jam stengah enam. Itu sa sampe di Expo. Sa kasi pinggir sa pu motor, trus sa beli pinang yang mamamama dong jual. Sa beli lagi deng jagung. Sa cuman makan pinang saja di situ. Habis itu sa lanjut lagi. Jagung rebus deng sambal tuh sa isi di plastik trus gantung di motor baru jalan.

Memang dar tadi sa sengaja tramau esemes. Intinya kan kemarin dan tadi pagi su baku kastau untuk ketemu to. Jadi sa datang saja. Sa jalan pelan-pelan ke Abe. Begini, su tahu to, malam minggu jadi, jalan dar depan Mega Waena sampe di Zipur macet. Macet yang bagus punya ni.

Sa lewat jalan belakang Mega, terus tembus di Zipur. Pas di mana ada pangkalan ojek. Ale, jalan besar dan lebar tapi pu macet apa. Sa pikiran juga. Ni sa kira ada apa ka. Begini macet itu pas dari depan makam pahlawan ka dong biang. Pas hari itu sa lihat begini, macet itu gara-gara truk sampah satu de ada baku cium den tiang listrik. Trus de roda masuk di parit baru melintang. Jadi memang itu de bikin macet yang awas punya.

Sa liat jam begini, su sisa 20 menit lagi jam 6. Sa mo naik lewat jalan potong, tapi sa pikir juga. Itu malah rutenya tambah bikin jauh. Mau tra mau sa harus antri dan sabar supaya sa bisa lolos dari macet ini.

Dan akhirnya bisa. Sa langsung ke Padang Bulan, trus parkir sa motor depan gereja adven situ. Habis itu sa duduk di halte depan SMP Paulus. Woh, sisa lima menit lai jam enam. Entalah... sa duduk-duduk situ sambil tetap bikin mulut goyang. Dong tiga orang ada baku pukul rame sampe darah-darah tapi sa malas tahu. Tetap saja sa kunyah terus.

Sa ambil HP yang sa ada isi sa pu saku jaket, terus cek. Tra ada pemberitahuan pesan yang masuk maupun panggilan tra terjawab. Ale sa kram tiba-tiba. Kram bukan karna sa ingat perjalnan sa dari Sentani ke Abe. Tapi sa kram gara-gara pikir, ade nona ini ada niat untuk ketemu ka tra. Ato jang sampe de tipu lagi. Banyak perntanyaan terlintas di sa pu pikiran. Sampe sa bingung. Sa pu dada rasa sesak. Hosah.

Dengan penuh bimbang itu sa coba miskol. Begini Hapenya aktif. Jadi sa esemes dia, “Mat mlm ade, jadi ketemu to? Kk su di Abe ni,”. Pertama pesan ini tra terkirim. Sa kira pulsa habis. Jadi sa cek pulsa di hape begini, pulsa masih banyak. Sa kirim ke dua kali lagi. Gagal juga. Peleh, ini barang apa yang bikin nih. Apakah sa harus telp ka? Ah, sabar dulu. Sa coba kirim esemes yang gagal tadi. Setelah dua menit labih baru de mau terkirim. Hhhhmmmm.... akhirnya sa menghela nafas legah.


“Kadang dorang akan uji laki-laki tanah pu kesabaran deng banyak cara. Dongn akan bikin ko marah, cemas, kuatir dan benci. Tapi jang takut. Itu karna dorang sayang ko,”.


Ada esemes masuk di hape. Jadi sa su pastikan itu pesan dari ade nona. Dan sa buka begini, pesan dari Telkomsel. Hemm...... itu Telkomsel dapa maki hancur. Pokoknya kebun binatang sudah. Yang biasa bikin sa jengkel tuh pas sa tunggu esemes balasan dari orang begini yang masuk itu esemes dari telkom. Itu rasanya kalo de manusia yang bawa pesan ni, macam harus gigit ato pukul sampe de stepstep di tempat.

Su jam enam lewat 10 menit. Trada esemes yang masuk. Minimal esemes coleklah. Kalo trada pulsa. Biar sa bayarkan ongkos esemes coleknya. Tapi itu juga trada. Pokoknya sa tunggu. Pinang yang tadi sa beli di Expo su habis. Yang sa ada kunyah sekarang ini pinang terakhir.

Sa pu pikiran ini pikirnya setiap nona-nona Papua yang lewat deng model rambut yang sama tuh dia sudah. Tapi bukan dia sebenarnya. Pokoknya sa su duduk tra tenang. Sa su gelisah. Knapa trada esemes ni. Sampe sa pikir dalam hati, kalo de misalnya kastau dar awal kalo trabisa ni, sa tra ke Abe. Dan hari ini mungkin ada jalan pigi ke danau deng yauw dong untuk molo-molo ikan. Karena rencana ini tong su rencanakan dari dua minggu lalu. Tapi karna sa pu kepentingan mendadak ini bikin sa harus batalkan rencana itu. Sekrang dong ada rame di Jekson pu rumah. Jekson itu sa pu teman STM. Kitong dua dulu waktu sekolah di STM penah dapa kejar dari polisi gara-gara baku pukul deng ana-ana dong di jalan. Trus, kitong dua kabur lewat hutan-hutan sagu baru ke Netar sama de pu nene. Hehehe.....

***


Begini, di seberang jalan dekat jalan masuk USTJ, tepatnya pas ada penyeberangan itu, sa pu mata itu lari ke perem satu yang ada mau menyeberang. De bawa tas warnah merah satu dengan tenteng kertas fotokopian. Dan hape di tangan sebelah. Terus de pu rambut de kasi lepas begitu saja dari kepala. Jadi aleh, kribo yang andalan punya sudah. Sa awasi dia dari jauh deng teliti. Jang sampe ini orang yang sa maksudkan. Lagi-lagi di dalam hati ni, aleh rasa-rasa macam mo sesak.

De perlahan menyeberang. Dan de sampai. Setelah sampai di seberang jalan, de lihat de pu hape. Sa awasi pergerakannya baik-baik. Tapi karna gelap sa tra bisa pastikan kalo itu sudah dia.

Begitu de ada disbuk perhatikan de pu hape, sa coba telp. Dan masuk. Sa sambil lihat de pu respon. Siapa tau orang yang ada di depan sa ini, dia. Telp masuk, jadi de angkat.
Ada suara pesawat hape ni, ‘halo.... halo....’ tra bicara yang lain. Cuman bilang halo. Jadi sa matikan baru sa esemes dia. ‘ko cari sapa. Sa ada dekat ko ni. Coba ihat ke arah halte sini. Sa ada duduk di halte ni’. Begini dan, de balik lihat ke halte, habis itu karena benar sa ada duduk, jadi de ada jalan datang pelan-pelan. Dan sampailah dia di dekat sa. Senyum manis terlukis de de pu wajah pas de datang. Sa tratau sa pu perasaan yang ada tara benar satu dalam ni mo sa gambarkan bagemana. Tapi begitu sudah.
Susi      : Malam kk.
Sa        : Malam juga.
Susi      : Maaf kk, tadi sa trada pulsa jadi tra balas kk pu esemes.
Sa        : O iyo, trapapa ya. Ko baru pulang kerja tugas ato baru pulang kampus ni.
Susi      : Sa baru pulang kerja tugas di teman pu kos ni. Kk, sa minta maaf skali. Su bikin kk tunggu lama.
Sa        : Trapapa ya enggo. Biasa saja.

Terus, sa buka pembicaraan lanjut lagi. Jadi bagemana, jadi ka? Kitong jalan-jalan malam ini. de bilang, jadi tapi harus antar de ke de pu asrama yang tra jauh dari situ supaya de taru de pu tas dan buku-buku. Sa bilang, kalo itu barang-barang ringan, bawa saja sudah. Nanti juga balik cepat too. De mengiyakan jadi tong langsung jalan.

***


Ko tahu, sepanjang jalan, di atas motor sa babingung bicara. Jadi enggo de yang bicara banyak ke sa. De tanya-tanya sa pu perjalanan, trus su lama tunggu di halte ka tra dan lain-lain. Sampe pas lewat di depan Grand Abe situ baru sa tanya. Skarang tong mau ke mana ni, begini de bilang, dari kaka saja. Adoo, ini bukan Sentani ya. Kalo di Sentai ni sa tau tempat-tempat yang bisa tong pake untuk duduk ka apa begitu. Masalahnya skarang ini di Abe. Ko yang dari Abe to, jadi ko yang tentukan boleh. Jadi de bilang, kalo di bagian Abe situ trada tempat yang bagus untuk duduk-duduk. Jadi tong ke arah-arah Kotaraja, di otonom. Jadi tong ke sana, ale pergi begini, di sana ni, halaman luas, baru sunyi dan sepi skali. Jadi sa bilang, ah tong cari tempat lain saja. Ini bagus tapi sepi begini tra bagus.

Akhirnya tong jadinya ke Waena, dekat sa pu tanta dong pu rumah. Tapi di dekat yoka sana. De bilang takut, karna di Yoka orang mabuk banyak. Jadi sa bilang, boo ko ragukan sa skali. Sa pu tanta dong di sana ya. Sa kenal anak-anak yang sering mabuk tuh. Setelah sa kasi kepastian kalo kitong aman di sana baru de setuju untuk tong jalan. De bilang, de deng de pu teman-teman pas pulang dari telaga Love di kampung Putali pernah dapa kejar. Bahkan waktu di telaga love saja dong datang baru teror mereka. Sa sedih jadinya dengar de pu cerita itu.

“Perem tanah tuh dong tra akan mau ko bawa dorang ke tempat yang menurut mereka trabaik dan angker. Kecuali ko kasi kepastian deng jaminan kalo kam akan baik-baik saja”


Kitong dua pigi baru, ktiong lewat di pinggir-pinggir tanta dong pu rumah baru ke belakang. Dekat danau ada tempat duduk yang bagus. Jadi tong dua ke sana. Setelah itu seperti biasa to, kitong baru ketemu jadi tong ceita banyak tentang sa maupun tentang de juga.

Tra rasa begini su jam dua belas lewat. Jadi sa bilang, supaya de sms ke de teman-teman yang masih bangun supaya kasi buka pintu. Karna sa tramungkin tahan de sampe pagi di situ. Dan akhirnya ada yang balas. Langsung kitong balik. Ale,.... ko tahu Yoka to, kalo malam tuh angker sudah. Jadi nona de mo tempel di belakang sa juga de ada takut stengah mati. Hehehe.... jadi sa bilang, kalo ko takut dn mo peuk sa, trapapa ya. Peluk saja. De diam saja. Tapi satu de bilang, jalan yang cepat. Yang penting harus keluar dari tempat ini.

Habis itu sa antar de ke pu asrama, terus sa puang subuh itu ke Sentani. Tapi kitong dua ada janji untuk pas hari minggu setelah ibadah, de bilang mo ke danau Sentani. Jadi nanti setelah ibadah de akan datang ke Sentani.

Begini, betul. Besoknya setelah ibadah. De sampe di pasar lama baru de kontak. Jadi sa juga dari rumah, sa laju ke pasar lama. Kitong dua ketemu. Trus, sa ajak dia untuk ke kampung Yoboi. Supaya de naik jongsong baru jalan.

Tong dua jalan dari pasar lama, tapi beli buah-buah. Maklum, namanya juga perempuan to, jadi buah dan rica garam trabisa lepas dari dong pu hidup. Beli pinang untuk sa. Lalu tong mulai jalan. Begini sebeleum sampe di pelabuhan...


Bersambung.....
Print Friendly and PDF

Tentang : Mepa Belau

Komunitas Sastra Papua, komunitas bagi mereka yang tertarik dengan sastra, adat dan budaya Papua. Semua catatan dalam Ko'Sapa diolah oleh redaksi Ko'Sapa untuk menjadi tulisan dalam situs ini. Silahkan kirim tulisan, atau informasi yang dingin di peroleh ke sastrapapua@gmail.com, trimakasih.

0 comments: