REVIEW The Story of Marind - KO'SAPA

Jangan Lupa!

Ketika anda memakai cenderawasih, ingatlah bahwa yang anda pakai itu adalah bangkai dari Cenderawasih yang tersisa dan hampir punah. Semoga kita yang bangga dengan Cenderwasih, bukan orang buta huruf.

REVIEW The Story of Marind

Oleh; Luckty Giyan Sukarno

Ini merupakan antologi cerita yang dipersembahkan penulisnya untuk anak-anak Papua. Ada lima cerita yang dikupas. Masih sedikit buku lokal yang mengangkat budaya lokal, apalagi membahas Papua. Belahan Indonesia yang terkadang dilupakan.


Saya punya saudara yang tinggal di Papua, tepatnya di daerah Timika. Dia mengikuti suaminya di sana. Kehidupan di Papua tidak seseram yang digambarkan berita-berita di TV. Buktinya, dia betah-betah aja tinggal di Tanah Papua. Bahkan, jual apa pun di sana bakal laris manis. Memang sih, segala kebutuhan pokok di sana bisa dua bahkan tiga kali lipat dengan harga pada umumnya karena terkendala masalah transportasi.

Oya, saya jadi teringat beberapa film-film Indonesia yang mengupas kehidupan Papua. Salah satunya ada di Film Di Timur Matahari dan Lost in Papua. Lewat film-film tersebut kita bisa melihat gambaran kehidupan di Papua yang masih butuh perhatian pemerintah.

Begitu juga dengan tulisan-tulisan Damaika Saktiani ini dalam kumpulan cerita ber-setting Papua yang sangat terasa sekali jika penulisnya mampu menciptakan kehidupan nyata di sana. Mari kita kupas satu per satu.
Melati Cina di Tanah Anim Ha. Diceritakan sosok Ndimar yang ingin sekolah agar setidaknya bisa belajar baca tulis dan menghitung. Di dalam kehidupan nyata, banyak sekali Ndimar-Ndimar yang lain yang juga membutuhkan uluran tangan untuk menimba ilmu. Cita-cita Ndimar sebenarnya sederhana sekali, tapi justru sangat menyentuh; Ndimar ingin pandai, agar bisa bikin sesuatu yang bagus untuk mama dan papa. Ndimar merasa tak bisa hidup harus begini, seperti kebanyakan teman-temannya yang lain. Ndimar belajar baca tulis supaya mengerti jaman. Supaya tidak dibodohi orang. Dari situlah asa dan mimpi-mimpi Ndimar, Julius, dan anak-anak Papua yang lain tersambung. Setiap orang memang tidaklah boleh putus asa dan kecewa. Tidak ada satupun anak yang boleh kecewa. Tidak dengan Ndimar, Julius ataupun yang lain. Mereka membutuhkan sosok-sosok pejuang seperti Maruti, untuk mendampingi dan memahami keterbatasan mereka. Agar dapat terus berjuang. Bukan semata demi menjadi hebat, tetapi menjadi lebih bermakna untuk dirinya, tanah Papua, dan Nusantara.

Salam Anjing-anjing Pemburu. Adalah si tokoh ‘aku’ yang seorang jurnalis dan memotret kehidupan anak-anak Marind lewat tulisannya. Dia memikirkan nasib mereka, anak-anak Marind, sebagian juga anak-anak buruh urban. Mereka punya bapak punya mama, tapi miskin. Juga ada yang sekolah, tapi malas, lebih sering boros. Lewat cerita ini juga ada selipan sindiran halus untuk pemerintah yang harusnya jadi jembatan untuk mendamaikan kesukuan dan mengarahkan rakyat di daerahnya menuju kehidupan yang lebih baik terkadang malah bersikap apatis. Di halaman 50-51 dapat terlihat bahwa pemerintah melakukan bantuan hanya terkesan sebagai program formal semata.

Buti. Lewat tulisan ketiga, mengangkat isu tentang lahan tanah warga pribumi. Halaman 74-75 menggambarkan kehidupan warga pribumi yang kerap ditindas. Sebenarnya untuk urusan lahan yang menimbulkan konflik tidak hanya terjadi di Papua, di provinsi yang saya tinggali ini juga kerap terjadi konflik akibat perebutan lahan. Kita tidak bisa melihat mana yang benar dan mana yang salah karena terkadang samar. Tidak ada perjanjian di atas hitam putih, inilah yang kerap menimbulkan konflik karena semua merasa benar.

Sua di Tikungan Air. Kali ini tokoh ‘aku’ adalah seorang anak-anak. Sama seperi di cerita yang pertama, mimpinya sangat sederhana tapi juga menyentuh. Cita-citanya bukan jadi dokter, guru, pegawai apalagi presiden. Mimpinya hanyalah bisa lancar membaca dan menulis. Selain itu, dia memiliki angan-angan agar diperbolehkan ikut menaiki kapal ke Wanam, melihat bentangan laut luas sekaligus berbisnis sopi yang memabukkan. Lewat cerita ini kita bisa melihat di halaman 90-91 betapa pilu nasib tokoh utama. Kita juga melihat sedikit gambaran Festival Seni Kreasi Papua di halaman 95-96. Festival ini bisa berpotensi dijadikan satu cerita tersendiri.

Marcelina (Sebuah Minggu di Danau Rawa Biru). Marcelina ini kelas 3 SD. Tubuhnya rentan diserang penyakit. Oleh karena itu dia tak sesehat anak-anak yang lain, pelajarannya saat itu terhambat. Selain sesak napas dan sering pusing, dulu dia juga sering kena malaria. Omong-omong jika mendengar kata Papua, selau berkaitan dengan malaria. Konon, penyakit ini kerap menjadi penyakit wajib di sana. Yang tinggal di sana, pasti rentan bersinggungan dengan penyakit ini. Lewat cerita ini kita bisa melihat bagaimana perjuangan para orangtua di Papua hanya demi selembar akta kelahiran ternyata di sana susah sekali didapatkan; dipersulit oleh birokrasi di Dinas Kependudukan Kabupaten, denda yang mahal dan sidang perdata di Pengadilan Negeri. Akta kelahiran diperlukan agar sah di mata hukum dan agar bisa sekolah.
Beberapa kalimat favorit dalam buku ini:
  1. Belajar baca tulis supaya mengerti jaman. Supaya kita nantinya tidak dibodohi orang. (hlm. 23)
  2. Setiap orang memang tidaklah boleh putus asa dan kecewa. Tidak ada satupun anak yang boleh kecewa. (hlm. 44)
  3. Permisi-permisi dimanapun kau berada. Sopanlah, santunlah, dan yang utama adalah niat luhurmu peliharalah, Tuhan akan memudahkan jalanmu. (hlm. 32)
  4. Mesti sekolah yang pandai ya. Berbaktilah pada mama dan papa. Buat mereka bangga. (hlm. 119)
Beberapa selipan kalimat sindiran halus dalam buku ini:
  1. Yang mulanya tidak jujur dalam berkampanye, lama-lama kalau sudah naik tidak jujur pada rakyatnya. Legistlatif yang mestinya mewakili suara rakyat malahan berkhianat pada rakyat dan negerinya. (hlm. 14)
  2. Memang harusnya anak-anak sekolah, supaya tak bodoh seperti kita! (hlm. 21)
  3. Mereka tak lupa selalu ingatkan kita, sekolah memang gratis. Tapi orangtua murid harus siapkan buku, baju, sepatu, uang saku buat anak-anak kita. Kita sudah miskin, apa mau makin miskin. (hlm. 22)
Selain secara gamblang merepresentasikan kehidupan di Papua dengan segala permasalahannya, buku ini juga dilengkapi glosarium di akhir halaman. Kita jadi bisa tahu beberapa bahasa Papua yang diselipkan dalam antologi ini. Misalnya saja; petatas yang artinya ubi jalar, kasbi yang artinya ketela pohon, dan nipah yang artinya sejenis pohon palem.

Keterangan Buku:
Judul                                  : The Story of Marind
Penulis                               : Damaika Saktiani
Editor                                : Y. Agustirto Suroyudo
Desain cover                     : B. Gillard
Desain back cover            : Wawan Dedi
Foto-foto                          : Damaika Saktiani
Penerbit                            : Warintek Bangalore
Terbit                                : November 2013
Tebal                                : 130 hlm.
ISBN                               : 978-979-98945-3-3
Print Friendly and PDF

Tentang : Sastra Papua

Komunitas Sastra Papua, komunitas bagi mereka yang tertarik dengan sastra, adat dan budaya Papua. Semua catatan dalam Ko'Sapa diolah oleh redaksi Ko'Sapa untuk menjadi tulisan dalam situs ini. Silahkan kirim tulisan, atau informasi yang dingin di peroleh ke sastrapapua@gmail.com, trimakasih.

0 comments: